Oleh: vanrenov | Januari 12, 2010

Perencanaan Kontijensi (Disaster Contijensi Planning)

Perencanaan Kontijensi dalam mitigasi bencana di Sumatera Barat

Oleh

Ir. Ade Edwar dan Dr.Ir. Novian Jamil MTP

1. Latar Belakang

Pada hakekatnya bencana adalah sesuatu yang tidak dapat terpisahkan dari kehidupan. Pandangan ini memberikan arahan bahwa bencana harus dikelola secara menyeluruh sejak sebelum, pada saat dan setelah kejadian bencana. Oleh karena itu dibutuhkan sebuah management khusus untuk menanganinya.

Dalam pengelolaan managemen becana, telah terjadi beberapa pola pergeseran paradigma, dimana pada awalnya paradigma bencana 1) dari responsif menjadi preventif 2) Dari sentralistis menjadi desentralistis 3) Dari urusan pemerintah menjadi partisipatif 4)  Dari sektoral menjadi multi sektor 5) Dari menangani dampak menjadi mengurangi risiko dan terakhir 6) Dari  parsial menjadi komprehensif.

Dalam Management Bencana terdapat empat tahapan penanggulangan bencana yang meliputi 1) rencana penggulangan Bencana /rencana kesiapan, 2) rencana Siaga atau rencana kontinjensi  3) rencana Operasi tanggap darurat, dan 4) rencana pemulihan. Apabila dilihat dari tahapan penaggulangan bencana,  posisi rencana kontijensi berada pada saat gejala akan terjadinya bencana

Dari gambar tahapan penanggulangan bencana diatas proses penanggulangan bencana tidak selalu dilaksanakan pada saat yang bersamaan dan juga dalam praktekknya tiap-tiap bagian dilakukan secara berurutan. Seperti tanggap darurat yang pada kejadian di provinsi sumatea barat pada dasarnya dapat dilakukan pada saat sebelum terjadinya bencana atau dikenal dengan istilah “ siaga Bencana” ketika prediksi bencana akan segera terjadi. Meskipun saat kejadiaan bencana belum tiba , namun pada tahapan siaga darurat dapat dilaksanakan kegiatan tanggap darurat berupa evakoasi penduduk, pemenuhan kebutuhan dasar berupa penampungan sementara , pemberian bantuan pangan dan non pangan, layanan kesehatan berbagai kegiatan pada tahapan siaga darurat terdapat 2 ( dua) kemungkinan yaitu bencana benar-benar terjadi atau bencana tidak terjadi.

Korelasi antara kuadran yang satu dengan kuadran lainnya yang menggambarkan peran dari masing – masing kegiatan untuk setiap segmen ( prabencana) , saat terjadinya bencana dan pasca bencana) dapat dilihat pada tahapan berikut .

Pada tahapan pra bencana, kegiatan-kegiatan di bidang pencegahan dan mitigasi menempati porsi/peran terbesar. Pada saat terjadinya bencana, kegiatan-kegiatan di bidang tanggap darurat menempati porsi yang lebih besar. Pada tahapan pasca bencana, kegiatan – kegiatan di bidang rehabilitasi dan rekonstruksi menempati porsi yang lebih besar.

Jadi perencanaan kontijensi dapat didefenisikan sebagai proses perencanaan ke depan , dalam keadaan tidak menentu, dimana skenario dan tujuan disetujui, tindakan manajerial dan teknis ditentukan , dan sistim untuk menanggapi kejadian disusun agar dapat mencegah , atau mengatasi secara lebih baik keadaan atau situasi darurat yang dihadapi.

Rencana Kontijensi

dalam sistim penanggulangan bencana, rencana kontjensi, dilaksanakan pada saat telah terjadinya gejala becana, seperti prediksi dari pakar geologi yang memprediksi akan terjadi bencana , oleh karena itu rencana kontijensi sudah harus dilakukan pada.

Inti dari kontijensi ini lebih kepada suatu proses mengarah kepada kesiapan dan kemampuan untuk meramal , dan jika memungkinkan dapat untuk mencegah bencana itu sendiri, serta mengurangai dampaknya dan menangani secara efektif da melakukan pemulihan diri dari dampak yang dirasakan .

Resiko Bencana Di Sumatera Barat

Dengan kondisi wilayah seperti yang telah diuraikan di atas, Provinsi Sumatera Barat dapat disebut sebagai wilayah “swalayan bencana alam”. Selain potensi bencana yang disebabkan oleh aktivitas alam, provinsi ini juga memiliki potensi bencana yang disebabkan oleh manusia seperti konflik sosial, epidemi wabah penyakit dan  kegagalan teknologi. Namun potensi yang disebabkan oleh manusia ini, relatif kecil jumlah kejadiannya.

Propinsi Sumatera Barat merupakan salah satu wilayah di Kepulauan Indonesia yang memiliki tatanan geologi sangat kompleks. Kondisi ini disebabkan letaknya yang berada pada daerah tumbukan 2 lempeng tektonik besar yaitu lempeng Indo-Australia di bagian selatan dan lempeng Euroasia di bagian utara yang ditandai dengan terdapatnya pusat-pusat gempa tektonik di Kepulauan Mentawai dan sekitarnya.

Akibat tumbukan kedua lempeng besar ini selanjutnya muncul gejala tektonik lainnya yaitu busur magmatik yang ditandai dengan munculnya rangkaian pegunungan Bukit Barisan beserta gunung apinya dan sesar/patahan besar Sumatera yang memanjang searah dengan zona tumbukan kedua lempeng yaitu utara-selatan.

Dampak negatif Wilayah Sumatera Barat secara geologi merupakan wilayah yang berpotensi untuk terjadinya bencana alam beraspek geologi berupa gempa bumi tektonik baik yang berpusat di darat yaitu pada jalur patahan besar Sumatera atau yang lebih dikenal dengan Patahan Semangko maupun yang berpusat di laut yaitu bagian barat Pantai Sumatera yang adakalanya diikuti oleh naiknya permukaan air laut atau yang lebih dikenal dengan tsunami, disamping bahaya letusan gunung api dan tanah longsor.

Setelah Gempa Bumi 30 September 2009 dengan skala 7,9 SH yang menewaskan 1.195 Orang, perhatian masyarakat terhadap bencana gempa dan tsunami menjadi perhatian utama di provinsi ini,  Rentetan gempa yang terjadi berikutnya: M8.5 SR di Nias pada bulan Maret 2005, M6,9 SR di sekitar laut Mentawai pada bulan April 2005,  M6,3 SR di sekitar danau Singkarak pada bulan Maret 2007, M8,4 SR dan M7,9 SR di sekitar perairan Bengkulu dan Sumatra Barat pada 30 September 2009 telah menimbulkan trauma di masyarakat Sumatera Barat. Terlebih lagi dengan perkiraan para ahli seismology akan terjadinya gempa raksasa berikutnya (giant earthquake) di sekitar Mentawai, membuat pemerintahan provinsi Sumatera Barat harus melakukan langkah-langkah kesiapsiagaan yg komprehensif.

Disamping gempa dan tsunami, di Sumatera Barat terdapat empat gunung api aktif yaitu Marapi, Tandikat, Talang dan Kerinci yang menyimpan ancaman bahaya. Aktifitas Gunung Talang yang meningkat di tahun lalu telah menyedot perhatian nasional walaupun tidak sampai menimbulkan bencana yang besar. Namun dengan keberadaan aktifitas kehidupan di Sumatera Barat yang berada disekitar gunung berapi, maka risiko bencana yang ditimbulkan akan sangat besar.

Sejumlah sungai di Sumatera Barat diperburuk dengan kondisi iklim dan geografis yang beragam, membuat ancaman bencana banjir dan longsor memiliki risiko yang tinggi. Kejadian banjir dan tanah longsor di Sumatera Barat telah banyak merenggut korban baik nyawa manusia maupun harta benda. Sedangkan bencana lainnya seperti angin putting beliung, abrasi pantai, kebakaran hutan, konflik sosial dan epidemik, efeknya tidak berskala besar.

Agar dampak bencana dapat dikurangi, perlu dipetakan risiko bencana yang ada. Risiko bencana dapat dihitung secara sederhana dengan mempertimbangkan potensi terjadinya bencana dan potensi kerugian dan kerusakan yang ditimbulkannya. Dari dua variabel tersebut dapat disusun 3 tingkatan risiko bencana berkaitan dengan tahapan penanganannya yaitu Tingkat Risiko I (mendesak), Tingkat Risiko 2 (segera), dan Tingkat Risiko 3 (bertahap).

2. Langkah – langkah Proses penyusunan Rencana Kontijensi

Penyusunan rencana kontijensi mempunyai ciri khas yang membedakan dengan perencanaan yang lain. ciri-ciri khas tersebut sekaligus merupakan prinsip-prinsip perencanaan kontijensi . atas dasar pemahaman tersebut rencana kontijensi harus dibuat berdasarkan .

  1. Proses penyusunan bersama
  2. Merupakan rencanan penanggulangna bencana untuk jenis ancamana tunggal ( single Hazard)
  3. Rencana kontijensi mempunyai skenario
  4. Skenario dan tujuan yang disetujui bersama
  5. Dilakukan secara terbuka ( tidak ada yang ditutupi )
  6. Menetapkan peran peran dan tugas setiap sektor
  7. Menyepakati konsensus yang telah dibuat bersama
  8. Dibuat untuk menghadapi keadaan darurat

Jika diperhatikan antara besarnya kejadian dengan dampak kehidupan sehari-hari , maka dapat digambarkan. Bahwa Perencanaan kontijensi merupakan bagian kehidupana sehari-hari diperlukan perencanaan kontijensi tergantung dari upaya mempertemukan antara besarnya kejadian denganbijak tingkat dampak yang diakibatkan.

Pada dasar nya proses perencanan kontijensi hanya sesuai untuk peristiwa atau kejadian dengan tingkat besar dan parahya dampak yang diptimbulkan sedangkan untuk kejadian kejadian yang tidak terlalu parah cukup menggunakan kebijakan  yang ada. Bahkan jika tidak parah samasekali tidak perlu disusun rencanan kontijensi.

Rencana kotijensi dibuat segera setelah ada tanda-tanda awal akan terjadi bencana, beberapa jenis bencana sering terjadi secara tiba-tiba, tanpa ada tanda-tanda terlebih dahulu (gempa bumi), keadaan ini sulit dibuat rencana kontijensi, namun demikian tetap dapat dibuat dengan menggunakan data kejadian dimasa lalu . sedangkan jenis-jenis bencana tertentu dapat diketahui tanda-tanda akan terjadi , terhadap hal ini dapat dilakukan pembuatan rencana kontijensi, umumnya penyusunan rencana kontijensi dilakukan pada saat segera akan tejadi bencana. Pada situasi ini, rencana kontijensi langsung disusun tanpa melalui penilaian atau analisis. Ancaman atau bahaya.akan tetapi kenyataan dilapangan hal tersebut sulit dilakukan karena keadaan sudah cheos atau panik akan lebih baik apabila rencana kontijensi dibuat pada saat sudah diketahuinya adanya potensi bencana.

Pada dasarnya rencana kontijensi harus dibuat secara bersama-sama oleh semua pihak ( stakeholder) dan multi sektor yang terlibat dan berperan dalanm penanganan bencanan , termasuk dari pemerintah (sektor-sektor) yang terkait, perusahaan negara, swasta, organisasi non pemerintah lembaga internasional dan masyarakat, serta pihak-pihak yang lain yang terkait.

Rencana kontijensi disusun melalui ” proses ” . proses ini sangat penting , karena disusun oleh parisipan, atau peserta sendiri, sedangkan fasilitator hanya mengarahkan jalannya proses penyusunan kontijensi.

Beberapa kesalahan pemahaman tentang kontijensi :

-                perencanaan kontijensi bukan suatu perencanaan untuk pengadaan barang/jasa pembelian  atau pembangunan prasarana sarana akan tetapi lebih pada pendayagunaan sumberdaya setempat yagn dimiliki dan dapat dikerahkan .

-                Pakar dari luar diperlukan hanya untuk memberikan informasi /pengetahuan yang tidak dimiliki oleh penyusun

-                Rencana kontijensi bukan merupakan tugas rutin tetapi suatu kegiatan yang eksepsional

-                Perencana kontijensi sangat sensitif , konfidensial dan terbatas . oleh  karena itu pelaksanaannya harus dilakukan secara hati-hati agar tidak menimbulkan keresahanan atau salah paham bagi masyarakat.

-                Perencanaaan konijensi merupakan faktor pendorong yang mengarah pada penindakan /penggerakan masayrakat meskipun bencanan belum tentu terjadi .

-                Produk dari perencanaan kontijensi ini adalah rencana , persediaan (stock pile) dan anggaran , bukan keberhasilan tanggap darurat.

Tidak ada perbedaan yang prinsip antara rencana kontijensi dengan rencana operasi , kecuali waktu penyusunannya , rencana kontijensi disusun menjelang dan sebelum terjadinya bencana, sehingga rencana tersebut disusun berdasarkan asumsi dan skenario , sedangkan rencana operasi disusun pada saat bencana benar-benar terjadi, sehingga rencana ini disusun sesuai dengan keadaan sebenarnya .

Rencana operasi disusun dengan menyesuaikan jenis kegiatan dan sumberdaya yang ada dalam rencana kontijensi, sesuai dengan kebutuhan nyata dari jenis bencana yang telah terjadi.

Rencana kontijensi disusun berdasarkan perkiraaan situasi (asumsi-asumsi) dengan mengembangakan skenario-kenario yang disepakati. oleh karena itu sesuai perkembangan dari waktu ke waktu terjadi perubahan situasi dan skenario maka rencanan kontijensi perlu dilakukan penyesuaiaan dan pemutakhiran.

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah secara prisnip penysusunan rencana kontijensi selaian disusun bersama seluruh pemangku kepentingan , juga setelah disusun skenario dan dilakuan ananlisis kebutuhan , setelah dihitung secara rinci kebutuhan , ditentukan siapa saja pelakunya, dan tidak lupa dilakukan penilaiaan (ketersediaan) sumberdaya yang dimiliki oleh pelaku kepentingan dari kebutuhan dan ketersediaan sumberdaya tersebut diketahuai kesenjangan yang akan dipenuhi dari berbagai sumber.

Penyusunan Rencana Kontijensi dilakukan melaui tahapan/proses persiapan dan pelaksanakan. pada tahap persiapan meliputi kegiatan penyediaan peta wilayah kabupaten /kota/provinsi data kabupaten ada pada data ka/kota dalam angka ,data tentang ketersediaan sumberdaya dari masing-masing Sekor/Pihak /Instansi organisasi dan informasi dari berbagai sumber/unsur teknis yang dapat dipertanggung jawabkan .

Pada tahap pelaksanaan adalah penysusunan rencanan kontijensi yang dimulai dari penilaian resiko, didahulukan dengan penilaian bahaya dan penilaian tingkat bahaya untuk menentukan 1 jenis ancaman atau bencana yang diperkirakan akan terjadi (yang menjadi prioritas)

Proses penyusunan Rencana Kontijensi secara diagramatis dapat digambarkan sebagai berikut

3. Penilaian Bahaya Bencana yang akan direncanakan dalam Perencanaan Kontijensi

Penilaian bahaya dapat melakukan identifikasi jenis ancaman dan pembobotan ancaman .

  1. Identifikasi jenis ancamana bencanan dengan menggunakan catatan data/sejarah kejadiaan bencana.
  2. Pembobotan /scoring ancaman /bahaya dari beberapa jenis ancaman yang ada disuatu kabupaten /kota dan dilakukan penilaian satu per satu tiap jenis ancaman diberikan nilai /bobot dan di plot kedalam tabel di bawah.

Setelah langkah tersebut , hasil penilaiaan bahaya di plot ke dalam matrik skala , tingkat bahaya untuk mengidentifikasi bahaya yang beresiko tinggi .

3.1 Pengembangan skenario

Berdasarkan peta wilayah dapat diidentifiksi masyarakat  dan daerah /lokasi yang terterancam bencana (daerah rawan bahya /bencana) sehingga dapat diperkirakan luas/besarnya dampak bencana yang mungkin terjadi .

Dalam skenario juga diuraikan anatara lain :

-                waktu terjadinya bencana ( misalnya pagi, siang, malam)

-                Durasi /lamanya kejadiaan ( misalnya : 2 jam, 1 hari , 7 hari , 14 hari )

-                Tingginya genangan air ( banjir)

-                Tinggi dan jarak jangkauaan ombak kedaratan ( tsunami)

-                Hal-hal lain yang bergantung terhadap besar kecilnya kerugian /kerusakan .

Terdapat lima aspek yang terkena dampak bencana , yaitu aspek kehidupan /penduduk , sarana/prasarana/fasilitas/aseet, ekonomi , pemerintahan dan lingkungan .

  1. Dampak pada aspek kehidupan /penduduk dapat berupa kematian , luka-luka pengunsian, hilang dan lan-lain .
  2. Dampaka pada aspek sarana dan prasaranan dapat berupa kerusakan jembatan, jalan , instalasi PAM , PLN kerusakan rumah penduduk dan lain-lain
  3. Dampak pada aspek ekonomi dapat berupa kerusakan pasar  tradisional, gagal panen, terganggunya perekonomian perdagangan, transportasi dan lain-lain.
  4. Dampak pada aspek pemerintahan dapat berupa kehancuran dokumentasi peralatan kantor, bangunan pemerintah dan lain-lain.
  5. Dampak pada aspek lingkungan dapat berupa rusaknya kelestarian hutan, danau, objek wisata, pencmaran, kerusakan lahan perkebunan dan  pertanian danlainnya.

Untuk mengukur dampak pada aspek kehidupan /pensusuk perlu ditetapkan terlebih dahulu pra kiraan jumlah penduduk yang terancam, baru ditetapkan dampak kematain, luka-luka, pengunsian, hilang dan dampak lainnya sehingga diketahui jumlah/persentase dampak yang ditimbulkan . sedangkan untuk dampak pada aspek sarana dan prasarana, pemerintahan, ekonomi dan lingkungan diklasifikasiakan kedalam tingkat ringan, sedang dan berat .

3.2 Penetapan kebijakan dan strategi.

Kebijakan penangan darurat /tanggap darurat dimaksudkan untuk memberikan arahan/pedoman bagi sektor–sektor terkait untuk bertindak /melaksanakan kegiatan tanggap darurat . kebijakan bersifat mengikat karena dalam penanganan darurat diberlakukan kesepakatan–kesepakatan yang harus dipatuhi oleh semua pihak . salah satu contoh kebijakan adalah penetapan lamanya tanggap darurat yang akan dilaksanakan.  Dan layanan perawatan /pengobatan gratis bagi korban bencana.

Sedangkan Strategi penanganan bencana/kedaruratan dilaksanakan oleh masing-masing sektor sesuai sifat/karakter bidang tugas sektor, strategi bertujuan efektivitas pelaksanaan kebijakan.

Untuk langkah perencanaan dilakukan beberapa langkah, Langkah pertama dalam perencanaanan sektoral adalah mengidentifikasi kegiatan semua kegiatan untuk pengananan kedaruratan harus teridenntifikasi agar semua permasalahan dapat tertangani secara tutas, tidak terdapat kegaitan yang tumpang tindih dan ada kegiatan pemnting yang tertinggal.

Para pelaksanaan penyusunan rencana kontijensi tergabung dalam sektor-sektor ( misalnya : managment dan koordinasi, efakuasi , pangan dan non pangan , kesehatan , transportasi, sarana atau prsarana) .

Situasi sektor merupakan gambaran kondisi pada saat kejadian yang dimaksudkan untuk mengantisipasi tingkat kesulitan dalam penanganan darurat dan upaya-upaya yang harus dilakukan sasaran sektor dimaksudkan sebagai sasaran-saran yang akan dicapai dalam penanganan bencana atau kedaruratan sehingga masyarakat atau korban bencana dapat ditangani secara maksimal.

Kegiatan sektor adalah kegiatan–kegiatan yang akan dilaksanakan selama kedaruratan untuk memastikan bahwa para pelaku yang tergabung dalam sektor dapat berperan aktif.

Identifikasi pelaku kegiatan, pelaku penanganan darurat yang tergabung dalam sektor-sektor berasal dari berasal dari unsur baik pemerintah dan non pemerintah, termasuk masyarakat luas .

Waktu pelaksanaan kegiatan oleh sektor-sektor adlah sebelum atau menjelang kejadian bencana, sesaat setelah bencana, dan setelah bencana atau setiap saat diperlukan .

Langkah selanjutnya adalah membuat proyeksi kebutuhan oleh tiap-tiap sektor yang mengacu pada kegiatan-kegiatan sektor tersebut diatas. Kebutuhan tiap sektor dipenuhi dari ketersediaan sumberdaya sektor dari kebutuhan dan ketersediaan sumberdaya, terdapat kesenjangan atau kekurangan sumberdaya yang harus cicarikan jalan keluarnya dari berbabgai sumber, antara lain.

  • Sumberdaya atau potensi masyarakat setempat ( pemerintah dengan pemerintah ) .
  • Sumberdaya atau potensi daerah (kabupaten/kota yang berdekatan)
  • Sumberdaya atau potensi dari level pemerintahan yang lebih tinggi ( provinsi atau nasional).
  • Kerjasama dengan berbagai pihak, baik unsur pemerintah maupun non pemerintah , bia berbentuk momarendum of understending ( MOU) , stanby kontak , meminjam , atau kerjasama dalam bentuk lain.
  • Bantuan masyarakat internasional yang sah dan tidak mengikat ( bersifat melengkapi)

Oleh karena proyeksi kebutuhan bukan merupakan penyususnan anggaran proyek, maka wajib memprioritaskan sumberaya atau potensi lokal dalam hal kondisi terpaksa atau tidak memungkinkan , maka pengadaan barang-barang kebutuhan dapat dilakukan. Setelah tanggap darurat selesai, semua barang-barang kebutuhan dapat dilakukan. Setelah tanggap darurat seelesai, semua barang-barang atau peralatan yang sifatnya ” Tidak habis dipakai” yang menjadi kewenangan atau tanggung jawab, atau dalam penguasaaan atau pengelolaan instansi pememrintah menjadi barang inventaris negara, atau pemerintah. Sedangkan barang-barang habis dipakai dalam hal-hal terdapat kelebihan dapat disalurkan sesuai dengan praturan perundang-undangan.

3.3 Singkronisasi perencanaan Sektoral dalam penyusunan kegiatan pembangunan

Dari hasil perencanaan sektoral tersebut datas semua kegiatan atau pekerjaan yang dilakukan oleh sektor-sektor diharmonisasi atau diintegrasikan kedalam rencana kontijensi . hal ini dapat dilakukan melalui rapat koordinasi , yang dipimpin oleh gubernur, bupati /walikota. Atau pejabat yang ditunjuk . tujuannya adalah untuk mengetahui siapa melakukan apa agar tidak terjadi tumpang tindih kegiatan, hasilnya adalah berupa rencana kontijensi berdasarkan kesepakan atau konsensus dari rapat koordinasi lintas pelaku , lintas fungsi dan lintas sektor.

Rencana kontijensi disahkan atau ditndatangani oleh pejabat yang berwenang, yakni Gubernur untuk untuk daerah provinsi , bupati/walikota ( untuk daerah kabupaten/kota) dan menjadi dokumen resmi dan siap untuk dilaksanakan menjadi rencana operasi tanggap darurat ( melalui kaji cepat) apabila sewaktu-waktu terjadibencana. Selanjutnya rencana kontijensi tersebut disampaiakan juga ke legislatif untuk mendapatkan komitmen atau dukungan politik dan mengalokasikan anggaran.

Setelah proses penyusunan rencanan kontijensi dan dihimpun dalam suatu dokumen resmi , tahap selanjutnya adalah perlu ditndaklanjuti dengan berbagai kegiatan atau langkah-langkah yang diperlukan untuk menghadapi kejadian bencana.

Pelaksanaan tidak lanjut tersebut, menuntut peran aktif masing-masing sekot yang juga memerlukan koordinasi dan kerjasama yang baik. Dan untuk menguji ketepatan kontijensi yang diubuat maka perlu dilakukan uji coba dalam bentuk simulasi atau gladi. Dalam gladi ini diusahakan supaya besaran dan skalanya mendekati peristiwa atau kejadian yang diskenariokan. Apa bila tidak memungkinkan maka dapat diambil sebagian dari luas yang sesungguhnya.

Setelah selesai penyususnan rencanan kontijensi terdapat dua kemungkinan , yaitu terjadi bencana atau tidak terjadi bencana.

  1. Apabila terjadi bencana

Jenis bencana yang terjadi sama atau sesuai sejenis ancaman sebagai mana diperkirakan sebelumnya, maka rencanan kontijensi sudah diaktifasi atau diaplikasikan menjadi rencana operasi tanggap darurat. Rencana operasi tersebut menjadi pedoman bagi posko untuk penanganan darurat , yang didahului dengan kaji cepat untuk penyesuaiaan data dan kebutuhan sumberdaya.

Langkah pertama yang harus dilakukan apabila terjadi bencana antara lain rapat koordinasi segera setelah terjadi bencana , dengan mengaktivasi pusat pengendali operasi ( PUSDALOPS)menjadi posko ,  Penetapan dan pengiriman tim reaksi cepat (TRC) kelapangan untuk melakukan pertolongan, penyelamatan dan evakuasi serta kaji cepat ( Quick assesment) untuk pendataan korban kerusakan atau kerugian, kebutuhan dan kemampuan sumberdaya serta prediksi perkembangan kondisi kedepan. Hasil kerja TRC menjadi acuan untuk melakukan tanggap darurat dan pemulihan darurat prasaran dan sarana fital .dan  Pelaksanaan operasi tanggap darurat, dimana Sektor-sektor yang sudah diberntuk segera melaksanakan tugas tanggap darurat sampai dengan kondisi darurat pulih atau kembali kekondisi normal.

Langkah Kedua dilakukan adalah Evakuasi berkala atau rutin terhadap pelaksanaan operasi tanggap darurat, dengan mendiskripsikan Pemecahan masalah-masalah yang dihadapi  dan keputusan terhadap perpanjangan dan pernyataan resmi berakhirnya.tanggap darurat.

Perpanajgan masa tanggap darurat ( jika diperlukan )

  1. Apabila tidak terjadi bencana

Apabila waktu kejadian bencana yang diperkirakan telah terlampaui ( tidak terjadi bencana) , maka rencana kontijensi dapat diberlakukan atau diperpanjang untuk periode atau kurun waktu berikutnya.

Apabila  setelah melalui kaji ulang dan perpanjangan masa berlaku ternyata tidak terjadi bencana, rencana kontijensi dapat di deaktivasi ( dinyatakan tidak berlaku) . dengan pertimbangan bahwa potensi bencana tidak lagi menjadi ancaman.

Rencana kontijensi yang telah dideaktvasi dapat diaktifkan kemabali setiap saat ( aktivasi ) jika diperlukan . atau dapat juga rencana kontijensi diturunkan statusnya menjadi rencana penaggulangan bencana dengan catatan bahwa rencana kontijensi yang bersifat single hazard ( satu jenis ancaman) menjadi rencana kesiapan yang bersifat multi hazards ( lebih dari satu jenis ancaman) .

4. Kesimpulan

Penyusunan rencana kontijensi merupakan kegiatan yang dilakukan pada kondisi darurat , dalam kasus Gempa Bumi  yang terjadi pada tanggal 30 September 2009, terlihat bahwa masih perlunya sosialisasi secara intensif program perencanaan kontijensi, dilakukan pada seluruh stake holder, agar koordinasi bisa berjalan sebagaimana yang ada dalam Perencanaan kotinjensi.

Apabila dilihat dari peran perencanaan kotijensi didalam penanganan  bencana, bahwa koordinasi didalam proses penanganan bencana mutlak. Dan langkah-langkah yang dilaksanakan telah terimplementasikan pada saat gempa di sumatera barat, dengan skala 7,9 SR.

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: